Wednesday, September 19, 2012

Pengalaman Menyertai Himpunan MBoR: Bahagian 2

Sambungan dari artikel sebelumnya. Para pembaca yang pertama kali datang, sila baca bahagian satu untuk kelangsungan cerita yang berturutan. Terima kasih.


Semasa berbaris untuk pendaftaran, diwaktu inilah teman berkenalan dengan sahabat pertama iaitu saudara abang Najib (atau lebih dikenali dalam fb ken watanabe). Dari jauh memang nampak segak berpakaian serba putih ala pengiring Perdana Menteri diawal zaman kemerdekaan. Bahkan gambarnya memang dipaparkan dalam akhbar keesokkan harinya. Tahniah.




Teman telah mendapat no pendaftaran 381. Ramai kenalan baru pencinta-pencinta basikal tua dipertemukan yang datang jauh dari pelbagai negeri. Pelbagai citarasa busana diperagamkan oleh peserta-peserta bagi menggamitkan lagi kemeriahan acara. Ada yang berpakaian tradisional, ada yang berpakaian unit berunifom tentera dan macam-macam lagi bersesuaian dengan tema kemerdekaan. Perkongsian pengalaman dan cerita-cerita serba serbi tentang basikal tua turut dikongsikan bersama. 



Perasmian telah berlangsung dengan ucapan kata-kata aluwan oleh para tetamu yang terhormat. Maka secara tidak langsung tercatitlah sejarah didalam Malaysia Book of Records perhimpunnan terbesar basikal tua dan klasik yang pernah diadakan di tanah air kita. Kemudian disusuli pula dengan pelepasan acara kayuhan yang ditunggu-tunggu oleh kesemua para peserta. Laluan kayuhan adalah mengelilingi sekitar kawasan MITC. Memang meriah dan teramat seronok. Kayuhan beramai-ramai secara santai, cuaca yang mendung tidak panas, orang awam pegun memerhatikan sambil menangkap gambar. Jakun juga teman dibuatnya hinggakan kalau boleh nak saja teman tawaf MITC tu lagi dua kali..



Usai sudah kayuhan, makanan pun diberikan maka kami semua bersantai rehat sambil dihidangkan dengan beberapa acara pentas. Akhir sekali acara penyampaian pelbagai anugerah diadakan. Selesai sahaja maghrib, pergi ke parkir kereta teman, leraikan bahagian basikal sekadar untuk dimuatkan ke dalam kerata, teman pun berangkat pulang ke rumah. Walaupun badan sedikit penat, tapi hati, jiwa dan sanubari berasa puas riang gembira.

Inilah pertama kali teman menceburi aktiviti berbasikal tua. Tiada apa boleh teman gambarkan melainkan kenagan manis belaka. Syabas kepada para penganjur yang telah menjayakan acara ni sama ada terlibat secara langsung atau tidak. Tahniah juga diucapkan kepada semua para peserta yang hadir. Harapan teman agar acara seperti ini atau sewaktu dengannya dapat diadakan lagi secara berkala, berkonsisten serta berpanjangan. Semoga basikal tua, antik atau klasik sentiasa dilestarikan sepanjang hayat. 

Sekian laporan secara tidak rasmi dari teman. Moga berjumpa lagi.