Wednesday, December 17, 2014

Pengalaman Mengikuti Morib SeMalaya Bahagian 3

(Sambungan dari artikel nukilan sebelumnya. Para pengunjung yang baru pertama kali melawat, sila baca bahagian satu dandua untuk kelangsungan cerita yang berturutan. Terima kasih.)


Jeng jeng jeng. Di dalam penulisan tidak rasmi, perkataan jeng jeng jeng itu boleh membawa maksud kepada dua keadaan. Pertama untuk menzahirkan bunyi irama dari petikan gitar. Kedua untuk mengekspresikan sesuatu keadaan yang cemas atau mendebarkan. Maka pada penulisan teman ini ia membawa maksud yang kedua iaitu keadaan yang begitu suspen dan mencemaskan. Ini merujuk kepada sambungan penulisan sebelum ini tentang pengalaman aneh yang berlaku di bilik penginapan teman. Titik noktah kepada ceritera yang terakhir adalah seperti berikut. Tiba-tiba disebalik jendela tingkap itu kelihatan seperti ada percikan cahaya. Susah untuk dibutirkan bagaimana rupanya. Anda ibaratkan saja seperti hendak memetik api rokok yang telah kehabisan gas. Dipetik-petik api tidak menyala. Hanyasanya yang keluar adalah percikan api akibat dari geseran besi pemetik tersebut. Begitulah yang terjadi disebalik jendela itu. Setapak demi setapak kaki ini melangkah menuju ke tepi tingkap. (Katil yang teman tidur adalah berkedudukan rapat ke tepi tingkap). Sebaik sahaja teman berdiri di tepi tingkap, dengan tidak semena-mena bunyi dengkuran tadi seakan berpindah dari dalam bilik ke luar tingkap tersebut. Ini memang benar-benar 'pelik bin ajaib'. 

Bisikan dalam hati teman pada ketika itu, teringin pula rasanya diri ini nak bermain 'cak-cak'. Sekali sekala bermain 'cak-cak' seronok juga ni. Dengan hati yang kering, perlahan-lahan tangan kanan ini mencapai sudut kain langsir tingkap. Halus buatan kainnya. Mungkinkah langsir ini diberbuat dari jenama 'Eliza'. Jenama yang tidak asing lagi bagi para suri rumah tentang perihal hiasan dalaman rumah. Nak selak langsir perlahan-lahan ke atau cepas-cepat sekali gus? Teringat pula perihal akan filem-filem hantu di pawagan saban hari. Seingat teman dalam babak-babak menarik langsir diantara tarikan perlahan atau pantas, peratus untuk nampak hantu, lembaga atau kelibat lebih tinggi peluangnya jika menarik langsir secara perlahan berbanding menyelak secara cepat. Jika anda tidak percaya, bolehlah buat kajian dengan menonton beberapa filem-filem seram di benua Nusantara ini. Dengan lafaz Bismillah sambil tangan kanan menyelak langsir sepintas lalu, maka terpampanglah panorama di luar bilik yang suram gelap diterangi cahaya bulan. (Luar tingkap tersebut menghadap pokok-pokok rhu yang ada titian dan tali gantung untuk aktiviti abseiling.)

Gambar sekadar hiasan. Sumber dari internet carian Google.
Harapan teman untuk bermain 'cak-cak' tidak kesampaian dan punah sama sekali. Sungguh pelik kerana sekali lagi bunyi dengkuran itu telah hilang beberapa saat sebelum langsir diselakkan tadi. Hampir 120 saat biji mata ini merewang-merewang melihat di luar jendela. Tiba-tiba fokus mata teman tertarik pada pandangan di bahagian dedahan pokok rhu yang mempunyai titian kecil serta tali gantung tersebut. Dalam samar-samar cahaya bulan dan sedikit bantuan dari lampu laluan pejalan kaki, teman terlihat semacam kelibat berwarna serba putih yang seolah-olah bergantungan pada tali titian itu. Tidak dapat dipastikan objek tersebut. Mungkinkah seekor burung hantu? Atau boleh jadi seseorang yang menjalani aktiviti menyeberangi titian gantung itu tertinggal atau tercicir sebentang tuala lap peluh jenama 'Good Morning' pada tali tersebut. Dua puluh saat teman tidak berkelip mata. Merenung objek itu bagi memastikan apakah gerangannya yang sebenar. Masuk saat ke empat puluh, objek yang hanya berkedudukan statik itu seolah-olah bergerak ke kiri dan ke kanan. Gerakkannya lebih seperti hayunan. Contoh terdekat yang boleh kita bayangkan adalah seperti di majlis doa selamat, semasa tengah berwirid tahlil, badan kita secara lazimnya akan berhayun ke kiri dan ke kanan sambil mengikut rentak wirid tahlil itu. 

Begitulah corak keadaan objek tersebut. Dalam keadaannya yang berhayun di atas titian atau tali gantung itu, barulah mata ini dapat menangkap dan melakarkan apakah objek itu sebenarnya. Otak ini cuba untuk menafikan akan apa yang dilihatnya itu. Berkali-kali hati ini berbisik untuk menyakinkan bahawa kelibat itu hanyalah sebentang kain putih 'Good Morning' yang tersangkut pada tali tersebut. Tapi penafian demi penafian tidak mendatangkan relevan lagi kerana jika sebiji epal benar-benar terpampang di depan mata, anda tidak dapat menidakkan ia sebagai buah durian pula. Kiranya sebuah kereta Ferrari di depan mata, anda tidak dapat menyangkalkannya sebagai kereta Kancil pula. Maka jika 'kak limah' betul-betul di skop pandangan mata anda yang sempurna, bolehkah anda menafikan ia sebagai Lady Gaga pula? (Walaupun si Lady Gaga itu taktala di atas pentas persembahan kadang-kala tampak lebih pelik lagi menakutkan.)

Makin lama makin jelas. Sejelas paparan berdefinisi tinggi 1080p. Mempunyai susuk bentuk badan seperti manusia. Posisinya bertenggek di titian gantung itu dalam keadaan berhuyung-hayang ke kiri dan kanan. Rambutnya yang panjang, kusut masai serta bergerbangan kian jelas tampak taktala pengerakannya ke kiri dan kanan itu. Sayang sekali mukanya tidak jelas kelihatan kerana dilindungi oleh rambutnya yang berserabai di depan. Kaku sekaku kakunya. Tercengang. Tergamam. Terkakunya teman ibarat diri ini layak diperagakan dalam muzium patung-patung lilin yang terkenal itu. Dalam keadaan diri yang serba tak tentu arah itu, ntah mengapa terdetik di hati ini untuk mencapai kamera di dalam beg. Boleh pecah panggung kiranya teman berpeluang untuk dapatkan rakaman 'kak limah' atau lebih sinonim dengan panggilan 'cik pon' kita ni. Kalah filem The Hobbits yang bakal ditayangkan tidak lama lagi. 

Bergegas dan kelam kabut teman mencari kamera di dalam beg. Tangan bergetar-betar. Lutut sudah serba longgar-longgar. Sepuluh saat selongkar almari dan menyeluk beg untuk dapatkan kamera. Kamera dihidupkan. Paparan kamera ditukar untuk fungsi gelap dan versi malam. Monopod sudah diregangkan. Hanya detik untuk dirakamkan sahaja. Sebaik sahaja teman selak semula jendela langsir, dukacita dimaklumkan entiti tersebut sudah tiada dan tidak kelihatan lagi. Dua minit menunggu. Lima Minit. Sepuluh minit. Dua puluh lima minit. Tidak lama kemudian kedengaran laungan azan menandakan waktu Subuh telah masuk. Mengelamun teman untuk beberapa minit. Memikirkan rehlah apakah yang cuba disampaikan menerusi 'misteri nusantara' yang telah berlaku seketika tadi. Selang beberapa detik, ingatan terhadap aktiviti kayuhan pagi berikutnya memberikan teman peluang untuk melupakan peristiwa itu. Usai solat subuh dan bersiap segak, tiba masanya untuk menghadiri acara kemuncak dan bersuka ria.

Sekali lagi teman mohon untuk tangguhkan perkongsian pengalaman ini dan seperti biasa sambungannya akan teman coretkan pada artikel yang berasingan di waktu terdekat nanti. Ntah mengapa tiba-tiba bulu roma ni naik pula. Rasa seram sejuk pun ada. Sekian untuk waktu ini. Jangan khuatir. Penceritaan selanjutnya akan bertukar suasana kepada suka ria yang berkisarkan tentang kayuhan tiga puluh kilometer. Semoga anda akan tidur lena pada malam-malam berikutnya.